Sabtu, Desember 29, 2018

Muslim Diserang di Berbagai Negara: Sebuah Pandemi Global?

Umat Muslim di seluruh dunia dianiaya, dilecehkan dan dibunuh oleh rezim Muslim dan non-Muslim. Hamid Dabashi dalam komentarnya menjelaskan mengenai tindakan brutal terhadap Muslim di seluruh dunia, yang berakar kepada Islamofobia dan anti-Semitisme. Apa yang tengah terjadi kepada umat Muslim di seluruh dunia?

Apa yang terjadi pada Muslim di seluruh dunia? Di China mereka ditempatkan di kamp-kamp konsentrasi, di Myanmar mereka dibantai secara massal, di India mereka telah menjadi sasaran pogrom sistematis, di Israel bersama dengan orang-orang Kristen Palestina, mereka dibunuhi setiap hari, di Eropa dan Amerika Serikat mereka harus tunduk pada meningkatnya demonisasi dan penganiayaan.

Nasib umat Islam di tanah air mereka sendiri tidak terlalu cerah. Dari satu ujung dunia Muslim ke dunia Muslim yang berikutnya, umat Islam—khususnya di Iran, Suriah, Mesir, dan Arab Saudi—hidup di bawah rezim tirani, diktator yang kejam, junta militer yang kejam, dengan kebebasan sipil mereka yang paling dasar dan hak asasi manusia dilanggar.
Di Yaman, mereka dibantai dan menjadi sasaran kelaparan karena ulah manusia oleh Saudi dan rekan-rekan mereka—dan jika seorang jurnalis berani mengangkat suaranya, ia dicincang di konsulat negaranya sendiri.

Apa ini? Apa yang sedang terjadi? Apa artinya semua itu?

Gulag Muslim ala China

Mari kita mulai dengan China. Bagaimana kita memahami kejahatan, kekejaman, kekejaman pihak berwenang China dalam gulag Muslim mereka?

“Jika pembersihan etnis terjadi di China dan tidak ada yang bisa mendengarnya, apakah itu akan menarik perhatian?” tanya Josh Rogin, dengan tulisan pedih yang diterbitkan Washington Post. “Itulah yang diminta jutaan Muslim di dalam Republik Rakyat China ketika mereka menyaksikan pemerintah China memperluas jaringan kamp-kamp interniran dan pelanggaran hak asasi manusia sistematis yang dirancang untuk membasmi agama dan budaya masyarakat mereka.”

Jumlah dan ide pembersihannya sendiri sangat mengejutkan: PBB melaporkan bahwa lebih dari satu juta warga Uighur ditahan di “pusat kontra-ekstremisme” dan setidaknya dua juta berada di “kamp pendidikan ulang.”

Dalam laporan investigasi lainnya, BBC melaporkan: “China dituduh mengurung ratusan ribu Muslim tanpa pengadilan di wilayah barat Xinjiang. Pemerintah membantah klaim itu, dengan mengatakan orang-orang (Uighur) dengan sukarela menghadiri” sekolah kejuruan ‘yang khusus memerangi’ terorisme dan ekstremisme agama.”

Bahwa alasan “terorisme dan ekstremisme agama” digunakan untuk menutupi niat jahat dari kamp-kamp ini.

Dalam laporan lain, kita membaca, “Muslim dipaksa untuk minum alkohol dan makan daging babi di kamp-kamp ‘re-edukasi’ China.” Laporan yang sama selanjutnya menambahkan: “Tekanan psikologis sangat besar ketika Anda harus mengkritik diri sendiri, mencela pemikiran Anda.”
Ini bukan hanya sekedar laporan jurnalistik.

“Para diplomat Inggris yang mengunjungi Xinjiang,” kata menteri luar negeri Inggris, Jeremy Hunt, kepada parlemen, “(kami) telah mengkonfirmasi bahwa laporan mengenai adanya kamp-kamp interniran massal untuk Muslim Uighur ‘secara luas benar.'”

Genosida Muslim di Myanmar dan di luar Myanmar

Lalu kita beralih ke Myanmar. Pembantaian Muslim Rohingya yang berpenduduk mayoritas Muslim di Myanmar di bawah pengawasan ketat Peraih Nobel Aung San Suu Kyi telah membuat dunia ngeri, tetapi terus dihidupkan selama bertahun-tahun sekarang.
Sejak 2016, etnis Rohingya yang mayoritas Muslim di Negara Bagian Rakhine telah menjadi target angkatan bersenjata dan polisi Myanmar, yang telah dituduh melakukan pembersihan etnis dan genosida oleh PBB, pejabat Pengadilan Kriminal Internasional, kelompok hak asasi manusia, wartawan, dan pemerintah termasuk Amerika Serikat.
Lalu kita beralih ke India. Akar dari adanya gerombolan penuh kekerasan Hindu yang menyerang Muslim di India tentu saja setua hasutan Inggris akan kekerasan komunal untuk mempertahankan pemerintahan mereka sendiri.
Daftar pembantaian Muslim yang sistematis itu mengerikan: Dari tahun 1964 di Kolkata dan 1983 di Nellie hingga 1987 di Hashimpura sampai ke pembantaian kaum Muslim Gujarat pada tahun 2002, di mana Narendra Modi, yang sekarang menjadi perdana menteri India, dituduh mengatur kekerasan tersebut.
Sekarang perhatikan Palestina: Muslim dan Kristen Palestina sama-sama telah menjadi subyek pembersihan etnis secara sistematis di tanah air mereka sendiri yang sekarang berada di bawah pendudukan kantong kolonial Eropa Israel.
Putra Perdana Menteri Israel Benjamin Netanyahu baru-baru ini mengatakan dia akan “lebih suka jika semua Muslim meninggalkan tanah Israel.”
Facebook untuk sementara waktu memblokir penjahat keji itu dan mencegahnya memposting hal berbau rasisme yang biasa dia lakukan, dan menghapus seruannya untuk genosida. Tapi dia hanya menyiarkan apa yang dipraktekkan ayahnya dan panglima perang Zionis lainnya selama beberapa dekade di Palestina.
Mari kita pindah ke sisi lain dunia: Xenophobia bersejarah dari supremasi kulit putih rasis di AS, kepala pendukung koloni pemukim Israel, menghasilkan dua invasi besar dan lebih banyak yang dipimpin AS di negara-negara Muslim di mana ratusan ribu orang Muslim dibantai.
Ketika orang Amerika secara bebas dan terbuka memilih Donald Trump, dia meluncurkan kampanye teror dan intimidasi yang paling membenci terhadap Muslim di Amerika Serikat. Larangan Muslimnya yang terkenal kejam, ditegakkan oleh Mahkamah Agung AS, adalah perwujudan hukum dari perlakuan kasar terhadap Muslim ini.
Di Eropa juga, kebencian historis terhadap umat Islam yang berakar pada versi mereka tentang Kekristenan kini telah mencapai proporsi epidemi di kalangan gerakan rasis, xenophobia, dan proto-fasis, yang paling terbukti dalam krisis Brexit tetapi sama-sama dipentaskan di seluruh Eropa.
Di Australia sama saja, ketika Perdana Menteri Scott Morrison baru saja mengakui Yerusalem barat sebagai ibu kota Israel, para rasis anti-Muslim menikmati dukungan luas di kalangan nasionalis xenophobia.
Dia juga mendapatkan dukungan dari anggota parlemen Australia yang terkenal, Pauline Hanson, yang percaya negaranya akan “dibanjiri oleh Muslim.”
penembak Razan
Cakrawala yang semakin gelap

Tetapi orang Muslim yang membunuh orang Muslim tidak kalah nyata di kancah global. Arab Saudi dan sahabat karibnya, Uni Emirat Arab, telah memimpin koalisi negara-negara Muslim untuk membantai puluhan ribu warga Yaman dan menyebabkan jutaan rakyat lainnya kelaparan.
Ya, AS dan Eropa terutama bertanggung jawab untuk mempersenjatai negara-negara Arab ini, tetapi orang-orang Arablah yang menarik pemicunya dan menjatuhkan bomnya.

Di Suriah, Bashar al-Assad (dan pendukung Rusia serta Iran-nya) yang pertama dan terpenting adalah yang bertanggung jawab atas pembantaian ratusan ribu warga Suriah dan memaksa sisanya untuk kabur ke kamp-kamp pengungsi di dalam dan di luar tanah kelahiran mereka yang hancur.

Ya, AS, Israel, dan banyak negara Arab sama-sama bersalah atas kekacauan di Suriah, tetapi hasil akhirnya adalah pembantaian lebih banyak Muslim di Suriah. Perang Turki dengan Kurdi berarti lebih banyak lagi Muslim yang membunuh Muslim.

Di Mesir dan Iran juga, rezim yang berkuasa tidak memiliki keraguan melukai dan membunuh warga mereka sendiri di penjara atau di jalanan.

Tidak diragukan lagi dalam setiap dan semua keadaan ini, seseorang dapat memberikan penjelasan yang beragam dan beragam tentang apa yang terjadi pada umat Islam.

Kita harus membedakan antara kamp ‘pendidikan ulang’ di China dan pembantaian Muslim di Myanmar dan pembantaian yang dipimpin Saudi di Yaman, pembantaian massal yang dilakukan Israel di Palestina, dan pembunuhan massal Bashar al-Assad di Suriah.

Tapi hasilnya bersih adalah sama, ada pandemi pembersihan Muslim di seluruh dunia, yang berarti genosida tambahan dan kumulatif, sebagian dilakukan oleh penguasa dan pemerintah Muslim yang lalim.

Pandemi itu perlu penanganan segera—bahkan mungkin konferensi yang disponsori PBB. Tidak ada penyebab tunggal tetapi ada bidang kebencian dan Islamofobia di mana Muslim sebagai Muslim atau Muslim sebagai manusia atau Muslim sebagai pemikir kritis atau Muslim sebagai agen pejuang nasib mereka sendiri dipandang sebagai musuh yang harus dinetralkan, ditenangkan, dibunuh, dan diberantas.

Yaman

Pusat dan pinggiran

Pusat masalah pemusnahan Muslim yang terus berkembang saat ini tidak diragukan lagi disebabkan munculnya Islamofobia di AS dan Eropa yang berakar pada kebencian historis terhadap Islam dan Muslim dalam konteks Eropa.

Dan ketakutan dan kebencian terhadap umat Islam ini adalah perluasan dan mutasi dari ketakutan historis dan kebencian terhadap orang-orang Yahudi yang meluas secara global. Akar patologis Islamofobia Eropa-Amerika berakar pada anti-Semitisme endemik mereka.

Namun, dengan Islamofobia, penyakit ‘cemas’ Eropa telah mengubah sasarannya dan berkembang secara global di era globalisasi. Sejak Kekristenan Eropa abad pertengahan, baik orang Yahudi maupun Muslim telah menjadi sumber ketakutan dan kebencian di Eropa.
Dengan Holocaust, kebencian orang-orang Eropa terhadap orang-orang Yahudi telah memuncak dan bersifat genosidal.

Dengan tulisan Clash of Civilizations karya Samuel Huntington (1993), umat Islam hampir sepenuhnya (tetapi tidak seluruhnya) menggantikan orang Yahudi sebagai peradaban (pesaing) lain dari hal yang menyebut dirinya “Barat.”

Untuk memastikan antara versi abad pertengahan dan perkembangan di saat ini, kita memiliki agitasi kebencian Muslim-Hindu di India selama kolonialisme Inggris.
Dalam bukunya yang berjudul Castes of Mind: Colonialism dan Making of Modern India, Nicholas B Dirks telah menunjukkan bagaimana apa yang secara global diberi kode sebagai “sistem kasta India” sebenarnya adalah produk dari pertemuan antara India dan kolonialisme Inggris, yang ketika di bawah kekuasaan Inggris, sistem kasta menjadi istilah yang stabil dengan memasukkan beragam bentuk formasi sosial.

Terlebih lagi kekerasan komunal Hindu-Muslim sengaja diperburuk untuk menguntungkan  pemerintahan kolonial Inggris.

Karena itu, kedekatan antara fundamentalisme Hindu dan rasisme Eropa dan AS tidak mengejutkan.
Seperti yang dikemukakan Aadita Chaudhury: “supremasi kulit putih dan nasionalisme Hindu memiliki akar yang sama dengan kembali ke gagasan abad ke-19 tentang ras Arya.”

Apa yang terjadi di Tiongkok juga dibantu dan didukung oleh Islamofobia Eropa dan AS, yang menawarkan perlindungan yang nyaman. Kampanye anti-Uighur dibingkai dalam bahasa Barat anti-terorisme dan deradikalisasi.

Kefanatikan agama di China juga digarisbawahi oleh unsur etnis yang sama-sama beracun di mana kesombongan kekaisaran China mati-matian untuk mengkonsolidasikan hegemoni etnis Han atas semua komunitas etnis lainnya.

Dalam pembuatan tenaga kerja robotik dan konsumen, China tampaknya bertekad untuk menghapus tanda-tanda perlawanan budaya atau manusia terhadap proyek mekanisnya, sangat mirip dengan model dystopian yang diantisipasi Herbert Marcuse dalam One-d imensional Man (1946).

Setiap penyimpangan dari konsumen manusia yang lemah yang melakukan apa pun selain menciptakan tenaga kerja China dan memperluas modal negara adalah buang-buang waktu dan harus dihilangkan.

Mimpi buruk dystopian itu sekarang menyebar ke seluruh dunia dengan kecepatan dan dalam bentuk kapitalisme yang diilhami partai Komunis gaya Barat.

Komunisme tidak ditakdirkan untuk menjadi akhir dari kapitalisme. Kapitalisme adalah akhir dari komunisme. Kalimat itu menjelaskan ancaman mengerikan yang dihadapi umat manusia hari ini.
Hamid Dabashi adalah Profesor Hagop Kevorkian untuk Studi Iran dan Sastra Komparatif di Universitas Columbia.

Pandangan yang diungkapkan dalam artikel ini adalah milik penulis sendiri dan tidak mencerminkan kebijakan editorial Mata Mata Politik.

Oleh: Hamid Dabashi (Al Jazeera)

SHARE THIS

Author:

MARI MEMBANGUN KEBERSAMAAN, BERSAMA KITA BERJUANG

0 Please Share a Your Opinion.:

Diharap Memberi Komentar Yang Sopan & Santun
Terimakasih Atas Partisipasi Mengunjungi Web Kami

Hukum

Kesehatan

»

Serba Serbi

Artikel Penting Untuk Dibaca

loading...
loading...