Minggu, Desember 30, 2018

Sekitar 100 Jamaah Ditangkap di Sebuah Gereja Tidak Resmi di Barat Daya Cina



HarapanRakyat-Pemerintah China membredel gereja bawah tanah dan menangkap 100 orang. Para jemaat gereja di China tersebut dibawa dari rumah mereka dan jalanan dalam pengepungan yang terkoordinasi di Chengdu di provinsi Sichuan. Seorang pendeta termasuk di antara mereka yang ditangkap.

Oleh: Mimi Lau (South China Morning Post)

Sekitar 100 jemaat di sebuah gereja tidak resmi di China barat daya diculik dari rumah mereka dan jalanan dalam serangan terkoordinasi yang dimulai pada hari Minggu (9/12) malam.

Pihak berwenang China menargetkan anggota Early Rain Covenant Church di berbagai distrik di Chengdu, ibukota provinsi Sichuan, dalam upaya menutup salah satu gereja rumah Protestan yang paling terkemuka di China.
Akun pribadi anggota dan diskusi kelompok sel di media sosial diblokir sekitar jam 9 malam pada hari Minggu (9/12) sementara saluran telepon gereja juga diputus. Rumah para pemimpin gereja, termasuk pendeta Wang Yi, termasuk di antara yang diserbu.

Zhang Guoqing, asisten diakon Early Rain Covenant Church, berada di antara dua anggota gereja di China yang dibebaskan pada hari Senin (10/12) pagi setelah penangkapannya oleh polisi Chengdu dalam penggerebekan hari Minggu (9/12) malam.

Guoqing sekarang diawasi sepanjang waktu oleh “petugas keamanan” di rumahnya.

Pihak berwenang China telah menahan sekitar 100 anggota dari Early Rain
Covenant Church di Chengdu, provinsi Sichuan, dalam tindakan keras
terhadap salah satu gereja rumah Protestan yang paling terkemuka di China.

Zhang mengatakan dia menuju ke rumah Wang sekitar jam 7 malam pada hari Minggu (9/12) setelah mendengar tentang penggerebekan, tetapi pendeta dan istrinya Jiang Rong tidak bisa ditemukan.

“Rumahnya digeledah dan berantakan,” kata Zhang. “Polisi mengatakan gereja kami adalah organisasi ilegal dan kami tidak dapat menghadiri pertemuan lagi mulai sekarang.”


Early Rain Covenant Church adalah salah satu dari beberapa gereja rumah tidak resmi di China, perkumpulan agama Kristen yang beroperasi tanpa izin negara, dan ini bukan pertama kalinya Wang dan anggota lain dari gereja telah ditahan.

Sementara sebagian besar gereja rumah Protestan China beroperasi di bawah tanah untuk menghindari menarik perhatian dan kontrol resmi, jemaat Early Rain Covenant Church secara terbuka mempraktekkan ibadahnya, mengunggah khotbah secara online, dan melakukan penginjilan di jalanan. Banyak gereja rumah telah ditutup tahun 2018 dalam tindak penindasan religius paling keras di China selama beberapa dasawarsa.

Bob Fu dari China Aid, sebuah organisasi nirlaba Kristen yang berbasis di Amerika Serikat, mengatakan tindakan keras itu mewakili eskalasi besar persekusi agama di China.

Kongregasi Early Rain Covenant Church secara terbuka mempraktikkan imannya,
mengunggah khotbah secara online. (Foto: Facebook)

Menurut Fu, ada lebih dari 10 ribu kasus penahanan orang Kristen tahun ini, dibandingkan dengan lebih dari 3.000 kasus sepanjang tahun 2017. Bulan September 2018, polisi Beijing menutup Gereja Sion, salah satu gereja Protestan terbesar di China dengan lebih dari 1.500 jemaat reguler.
Bulan Februari 2018, Peraturan Urusan Agama diubah untuk memberikan lebih banyak kekuatan bagi para pejabat akar rumput untuk bertindak melawan gereja-gereja dan menerapkan hukuman yang lebih berat untuk “pertemuan agama yang tidak sah.”

Di provinsi Henan dan Zhejiang, dua daerah yang paling terdampak dalam pemberantasan agama, gereja-gereja telah ditutup atau bahkan dihancurkan, dan anggota mereka diminta untuk menistakan keyakinan mereka.

Early Rain Covenant Church memiliki sekitar 500 pengikut tetapi pertemuan mingguan mereka tersebar di 12 titik pertemuan di sekitar Chengdu, menarik lebih dari 800 jemaat gereja setiap pekan, menurut para tetua gereja. Gereja tersebut juga memiliki sekitar 100 siswa seminari dan katering sekolah dasar untuk sekitar 40 anak.


Seorang jemaat mengambil bagian dalam misa di Gereja Katolik Selatan Beijing,
gereja Katolik yang didukung pemerintah. Foto: Reuters

The South China Morning Post telah mengetahui bahwa tetua gereja sesepuh masih bersembunyi, sementara banyak anggota gereja dilacak oleh polisi semalam telah diminta menandatangani surat yang berjanji bahwa mereka tidak akan menghadiri pertemuan lebih lanjut.


“Putaran penindasan kali ini tidak biasa karena tampaknya pihak berwenang ingin menutup gereja untuk selamanya. Akun media sosial kami seperti WeChat tidak ditutup pada putaran sebelumnya dan mereka telah menahan sejumlah besar anggota kami kali ini. Skala itu belum pernah terjadi sebelumnya,” kata Li Yingqiang, salah satu tetua gereja.

Meski dengan adanya pembersihan besar-besaran, Li mengatakan pertemuan akan terus berlanjut.
“Bahkan jika kami sampai ke lima gereja terakhir, ibadah dan pertemuan akan tetap berlangsung karena iman kami adalah nyata,” kata Li. “Persekusi adalah harga yang pantas dibayar untuk Tuhan. Kami lebih suka hidup melaluinya daripada menyembunyikan iman kami dan kami berharap lebih banyak gereja China akan berani membuka mulut dan berdiri bersama kami.”

Keterangan foto utama: Pendeta Gereja Early Rain Covenant Church Wang Yi dan jemaat gereja membawa tanda yang berbunyi: “Iman tidak boleh dikriminalisasi”, “Tuhan mencintai semua orang di dunia,” dan “Kami tidak memiliki kebencian.” (Foto: Facebook)

@2019; Media
Sumber www.scmp.com


SHARE THIS

Author:

MARI MEMBANGUN KEBERSAMAAN, BERSAMA KITA BERJUANG

0 Please Share a Your Opinion.:

Diharap Memberi Komentar Yang Sopan & Santun
Terimakasih Atas Partisipasi Mengunjungi Web Kami

Hukum

Kesehatan

»

Serba Serbi

Artikel Penting Untuk Dibaca

loading...
loading...